Majlis ‘Lao-Shang’

10 02 2009

laoshang1
1. Tahun ini adalah ‘Tahun Kerbau’ dalam kalendar lunar Cina. Tahun kerbau berkehendakkan seseorang itu untuk bekerja kuat untuk mendapatkan kesenangan, keuntungan dan kemewahan.

2. Namun, pada tahun ini juga – 2009 – dunia menyaksikan ‘kemelesetan ekonomi’ yang teruk bermula dari kegagalan sistem kewangan (financial system) USA (Amerika) yang ‘makan tuan’. Teruknya kesan langsung terhadap ekonomi US ini juga diketahui oleh Presiden baru yang dilantik iaitu Barrack Hussein Obama. Mungkin sesetengah orang beranggapan Obama bakal mengalami ‘nasib malang’ dan juga bakal mengambil langkah ‘kurang popular’ untuk menstabilkan ekonomi Amerika. Program ‘stimulus’ juga sedang berlangsung di sana demi mengangkat kembali mekanisma kewangan secara terus selain menggalak perbelanjaan domestik. Tetapi, saya beranggapan, jika Obama berjaya dalam ‘pertarungan’ ini – beliau akan diangkat sebagai ‘savior’ – penyelamat seluruh kaum Amerika Syarikat. Dengan ini beliau akan memegang jawatan presiden lebih lama lagi.

3. Saya juga hairan, bagaikan satu formula atau rumus matematik yang sudah ditentukan – peristiwa ‘ekonomi meleset’ ini terjadi dalam kitaran 10 tahun sekali. Mula-mula dahulu tahun 88/89, kemudian 98/99 dan sekarang 2008/2009. Macam ada satu perancangan ekonomi peringkat tertinggi dunia dan sebagaimana kejadian dahulu – ia bermula dengan krisis harga minyak mentah. Tapi ini cuma telahan saya sahaja, mungkin ahli bijak pandai kewangan / pelaburan Malaysia lebih arif lagi tentang perkara ini.

4. Bagi saya, saya lebih suka berbicara tentang masalah ekonomi ini secara ‘bahasa kampung’. Saya tidak pandai menganalisa data atau pergerakan saham dunia, bahkan kebanyakkan rakyat saya di Silam, Sabah juga tidak langsung memahami apa itu ‘Indeks Komposit’ pun. Jadi saya lebih selesa bercerita tentang kesan langsung terhadap masyarakat saya. Lihat sahajalah, kalau dahulu 1 tan kelapa sawit berharga lebih RM800 ringgit tetapi sekarang – 1 tan cuma berharga RM250 sahaja. Begitu juga kalau dahulu dengan RM5 seseorang itu dapat minum pagi dengan puas, tetapi sekarang sudah jadi RM8 ringgit. Harga sekampit simen sekarang tidak sama macam harga 2 tahun lepas dan banyak lagi perkara yang saya perhatikan. Kalau dibuat satu senarai, ia tersangatlah panjang dan anda juga akan bosan membacanya.

5. Inilah yang dikatakan ‘kesan langsung’ terhadap penyakit ‘ekonomi meleset’. Jika Malaysia sekali lagi dapat meloloskan diri dari masalah ini, bermakna penguasaan politik ‘ekonomi dunia’ kita sudah bertambah matang. Maka kita akan lebih bersedia lagi menghadapi bencana ini pada tahun 2018/2019 pula. Atau mungkin sahaja pada waktu itu kita pula yang akan menentukan tarikhnya! Siapalah tahu, dikalangan rakyat Malaysia yang bijak-pandai sekarang ini, mungkin ada seorang-dua yang bakal menggegarkan dunia ekonomi pada suatu hari nanti?

6. Jadi disinilah unik dan cantiknya Perayaan Tahun Baru Cina. Sebenarnya untuk mengucap selamat – perkataan yang betul adalah ‘Xin Nian Kuai Le’ yang bermaksud ‘Selamat Tahun Baru’ tetapi kita lebih selesa dengan ucapan ‘Gong Xi Fa Chai’ yang ‘mendoakan’ – ‘Semoga Beruntung’. Itu sebab kalau kita jumpa orang cina, kita ucapkan Gong Xi Fa Chai atau Kong Hee Fat Choi untuk mendoakan nasibnya akan lebih bertambah baik dan beruntung berbanding tahun lepas.

7. Dan pada ‘hari raya ke-tujuh’ Tahun Baru Cina, mereka sekali lagi akan berkumpul untuk majlis ‘makan besar Lao-Shang’ (atau disebut laosang) atau ‘kenduri tujuh’ dalam bahasa adat melayu.

8. Saya menghadiri Majlis Lao-Shang anjuran Parti Komponen Barisan Nasional (yang mewakili masyarakat Cina Silam) pada Ahad lepas di sebuah restoran di Lahad Datu. Saya berasa amat bertuah kerana dapat sama-sama untuk ‘LAO’ satu hidangan istimewa sempena Tahun Kerbau ini. Lao bermaksud ‘menggaul dan mengangkat tinggi-tinggi’ makanan tersebut. Lebih lama menggaul dan lebih tinggi mengangkatnya (dengan chop-stick) maka lebih baik untuk ekonomi tahun ini.

9. Dalam falsafah Majlis Lao-shang, pergerakan ekonomi tahun baru mesti dilonjakkan dengan apa sahaja cara untuk mengekalkan kestabilan dan memurahkan rezeki. Falsafah ini diterjemahkan dalam bentuk hidangan makanan pelbagai campuran lada, halia, keropok, minyak bijan, isi ikan, serbuk asam-masin dan lain-lain bahan yang ditempatkan dalam satu bekas besar. Kemudian seluruh keluarga akan berkumpul dihadapan makanan tadi bersama chopstick ditangan masing-masing. Setelah menghabiskan satu ucapan atau membaca doa – maka semua yang berkumpul akan menggaul makanan ini dan mengangkatnya tinggi-tinggi, berdoa dan berharap agar ekonomi pada tahun ini akan lebih rancak berbanding tahun lalu. Disepanjang aktiviti ini kita akan dengar perkataan ‘Lao!, lao… lao!’ disebutkan.

10. Saya mengucapkan setinggi-tinggi terima kasih kepada semua masyarakat cina di Silam kerana sudi menjemput saya untuk mengalami sendiri kebudayaan unik ini dalam sambutan Tahun Baru Cina. Sesungguhnya ‘Lao-Shang’ mengajar kita semua erti bekerja keras, menikmati hasil, menghargai rezeki dan bersyukur terhadap semua kurniaan tuhan kepada kita semua. Jadi semua.. lao! lao! lao!… ayuh makan!


Tindakan

Information

One response

20 02 2009
Tok Janggut

1. Every succes is the beginning of the next one………so maintain your momentum.

2. Think big and live large……….never under estimated your rival and your supporter….they always the one who……..

3. With you……….sky is not a limit………

Hamba Allah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: